REVIEW FILM: THE WHITE TIGER (2021) TAYANG DI NETFLIX



“Orang kaya dilahirkan dengan peluang yang bisa mereka sia-siakan.”

Demikian kata seorang sopir yang menyadari bahwa dia memiliki satu kesempatan untuk keluar dari paradigma tuan-pelayan yang telah menentukan hidupnya dan membuatnya terjebak dalam kemiskinan.

Balram (Adarsh ​​Gourav) menceritakan kisah kesuksesannya melalui serangkaian email yang ditulis kepada Wen Jiabao menjelang kunjungan Perdana Menteri China ke Bangalore pada tahun 2010. Balram yang pernah menjadi oportunis, berharap untuk menyelaraskan dirinya dengan apa yang dia yakini sebagai kekuatan dunia yang meningkat, saat pengaruh Barat mulai surut.


Email tersebut memberikan gambaran yang jelas tentang bagaimana sistem sosial, ekonomi, dan politik di India sangat ditentukan oleh kekuasaan dan kekayaan. Keluarga Balram berasal dari kasta rendah pembuat makanan manis di sebuah desa kecil jauh di utara Delhi. Sepertiga dari uang yang diperoleh setiap orang di desa ini harus disetor ke tuan tanah, seorang pria keras bernama The Stork (Mahesh Manjrekar) dengan seorang putra yang kejam yang dikenal sebagai The Mongoose (Vijay Maurya). Selain beberapa rupee untuk biaya tak terduga, sisa uang yang diperoleh para pria di keluarga Balram diberikan kepada nenek Balram (Kamlesh Gill) - satu-satunya anggota klan besar yang tidak kelaparan.

Melalui kesabaran, pengamatan, dan kecerdasan yang cepat, Balram bisa berhasil menjadi sopir untuk putra bungsu Tuan Tanah, Ashok (Rajkummar Rao), yang baru saja kembali dari New York bersama istrinya yang keturunan India-Amerika Pinky (Priyanka Chopra Jonas). Berkat sedikit keterampilan bahasa Inggris yang dia pelajari saat masih kecil. Ashok, Pinky, dan Balram menjadi akrab.

Saat Ashok dan Pinky pindah ke Delhi untuk menjalani tugas penyuapan atas nama ayahnya, Balram dipercaya untuk menemani mereka. Tentu saja dengan ancaman bahwa kesalahan sekecil apa pun dari Balram dapat menyebabkan Tuan Tanah membunuh seluruh keluarga Balram.

Di Delhi, Balram mendapati dengan jelas bagaimana sistem tuan-hamba yang mengakar itu juga dianut oleh Ashok. Ashok tidak suka jika saudara laki-laki dan ayahnya memukul Balram, tetapi dia juga tidak berusaha menjadikan Balram sebagai karyawan yang memiliki hak. Harapannya adalah Balram akan bekerja keras untuk keluarga Ashok dengan bayaran minim sampai akhirnya mereka akan memutuskan untuk menyingkirkan Balram.

Ketika Pinky bertanya kepadanya apa yang ingin dia lakukan dalam hidup, sepertinya pertanyaan itu tidak masuk akal. Dia sudah mencapai tujuannya menjadi sopir di keluarga ini. Apalagi yang diharapkannya? Bahkan jika Balram memiliki mimpi yang lebih besar, dia tidak punya uang atau koneksi. Satu-satunya orang yang dia kenal dan bisa membantunya adalah Ashok dan keluarganya, tapi mereka telah menjelaskan bahwa mereka tidak akan pernah melakukan itu.

Keadaan yang berbahaya memaksa Balram untuk memilih apakah akan terus memandang dirinya sebagai orang rendahan seperti yang dilakukan atasannya, atau memperjuangkan haknya untuk menentukan nasibnya sendiri? Untuk keluar dari "pola pikir pelayan", Balram membutuhkan perjuangan keras dan ketabahan, seperti hewan yang paling langka: harimau putih.

Adaptasi sutradara Ramin Bahrani dari novel Arvind Adiga sangat detil dalam membangun dunianya, dengan fokus pada sudut pandang Balram dalam mengatur tempo film. Balram adalah seorang yang introvet, penyendiri, bekerjasama dengan orang lain tidak pernah terlintas dalam pikirannya. Pilihannya hanya dua, baik atau buruk, masuk akal atau tidak, untuk siapa dia bekerja - dirinya atau keluarganya, dan semua pergolakan emosi Balram bisa ditampilkan dengan sangat baik oleh Gourav.

Priyanka Chopra Jonas - yang ikut memproduseri film tersebut - sukses sebagai Pinky, seorang wanita yang ingin berbuat baik tetapi tidak memiliki hak penuh untuk situasi yang terjadi. Dia harus mengaku kalah untuk membuat perubahan signifikan. Perannya tak sebanyak Rao dan Gourav, tapi PC mampu menjadi Pinky yang kebarat-baratan.

Rajkumar Rao memainkan karakter yang menyenangkan, patuh pada orang tua, namun juga tak berdaya. Ashok tidak mau melawan ayah dan saudaranya untuk menuntut perlakuan yang lebih baik kepada Balram. Ashok, adalah produk dari lingkungannya seperti halnya Balram. Namun Balram menyadari posisinya untuk segera mengubah nasibnya.

---------

THE WHITE TIGER

Rilis : 22 Januari 2021

Jaringan : Netflix

Cast  

Priyanka ChopraPriyanka Chopra...Pinky Madam
Rajkummar RaoRajkummar Rao...Ashok
Adarsh GouravAdarsh Gourav...Balram
Mahesh ManjrekarMahesh Manjrekar...The Stork


Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url