Kupas Tuntas Kostum Gangubai Kathiawadi

Kupas Tuntas Kostum Gangubai Kathiawadi


Jika anda telah menonton film Gangubai Kathiawadi, pasti anda telah melihat sari putih yang selalu dipakai oleh Gangubai. Saat
Afshan (Shantanu Maheshwari) yang seorang penjahit dan Gangubai (Alia Bhatt) pertama kali bertemu, mereka dipisahkan oleh lautan kain putih. Afshan bertanya-tanya bagaimana blus putih itu bisa terlihat berbeda-beda dan khas. 

Penonton yang jeli pun pasti akan bertanya-tanya, kok bisa ya? Dikenal dengan desain kostum yang megah dan elegan, Sanjay Leela menghadirkan avatar Gangubai Kathiawadi terlihat putih menyilaukan, seolah-olah ada sesuatu yang menyala dari dalam diri karakternya. 

Dikutip dari filmcompanion.com, berikut ini wawancara dengan desainer kostum Sheetal Iqbal Sharma, dia mengulas tentang kostum Gangubai Kathiawadi, pilihan, dan kekacauan di lokasi syuting film Gangubai Kathiawadi.

Ide Awal Kostum

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Apakah Anda ingat saat rapat awal? Apa yang Anda ketahui tentang dunia Gangubai ini?

Kami mulai syuting pada November 2020, dan saya bergabung sekitar bulan September. Saya tidak pernah diberi naskah, hanya sinopsis karakter. SLB suka mengobrol sambil membangun karakter.

Hanya ada detail tahun — 50-an-60-an Bombay, rumah bordil Kamathipura. Dia ingin melihat karakter yang telah tumbuh di sana dan sekarang menjadi 'Madam' yang terkenal di sana. Dia menunjukkan gambar referensi — gambar lama dari tahun 40-an, seorang wanita tua di jendela yang hanya mengenakan blus dan rok. Itu tidak terlihat seperti kostum SLB —bukan Gulab-ji (Rani Mukerji) yang flamboyan dari Saawariya.  

Sebaliknya, dia ingin menunjukkan sisi yang lebih dalam dan lebih gelap. Kami biasa bertemu setiap minggu. Saya memiliki banyak gambar, karena saya telah mengerjakan film-film periode, yang biasanya kita saksikan.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Kemudian, di sela-sela pertemuan, dia meminta saya untuk membuat pakaian generik. Dia tidak pernah memberi tahu saya bahwa itu untuk Alia Bhatt. Saya tidak tahu siapa aktris film itu. Hampir terasa seperti ujian — saya tidak tau soalnya, dan bagaimana penilaiannya. Dia mengirimi saya ukuran, dan meminta saya untuk membuat sesuatu. 

Setelah 3-4 hari ketika saya kembali ke kantor, tiba-tiba saya melihat Alia Bhatt datang bersama rombongannya, dan saya kaget. Dia datang jauh-jauh untuk kasting, dan saya baru selesai membuat satu pakaian. Jika mereka memberi tahu saya bahwa itu untuk Alia Bhatt, saya akan membuat lebih banyak pilihan. 

Saya benar-benar datang dengan satu pakaian di gantungan, saya galau, bahkan saya sangat terlihat kusut. Saya tidak ingin pakaian itu menjadi norak atau berkilauan.

Tapi saya tidak tahu apa yang terjadi, apakah karena warnanya, atau sesuatu yang lain. Tetapi dia sangat menyukai pakaian itu. Adegan pertama kali Gangubai memanggil pelanggan, dia memakainya. 

SLB merancang seluruh pintu dan seluruh palet warna dalam set itu dengan mengingat pakaian yang saya buat. Dia sangat menyukainya, sehingga dia menjadikannya poster pertama. Padahal itu sebenarnya hanya untuk uji coba. 

Di situlah kepercayaan diri saya terbangun. SLB meminta saya untuk membuat pakaian Alia dan Ajay Devgn, tapi saya berkata tidak, saya ingin seluruh film. Saya harus meyakinkan dia karena dia selalu memiliki desainer cadangan. 

Dia tidak yakin, karena setiap hari kami memiliki 500 orang di lokasi syuting — karakter  pelanggan, dan karakter pekerja seks. Akhirnya, dia setuju.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Jumlah Tim Designer

Seberapa besar tim Anda?

6 orang. Kami syuting selama pandemi, syuting sepanjang malam. Karena pandemi, ada juga bulan-bulan dimana kami tidak syuting, jadi ada jeda waktu di antaranya, untuk persiapan. Kami tidak tahu ke arah mana kami akan pergi. Untuk pergi keluar mencari inspirasi, tentu saja sulit.

SLB melakukan semua tes penampilannya di lokasi syuting, ketika set sedang dibangun. Jadi dia bisa menelpon saya untuk setiap perubahan dalam set atau desain kostum. Dia masuk ke setiap detail adegan - siapa yang berdiri di baris ketiga dari bingkai, dia sangat detil dalam pengaturannya. Kami biasa memanggil para pemeran di lokasi syuting dan membuat dua puluh gadis berdiri dan mendiskusikan palet warna yang akan dipakai.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Kostum Lagu 'Dholida'

Berapa banyak sampel yang Anda buat per kostum? Bhansali sangat jeli dengan kostumnya — Gangubai melempar gulaal merah sambil mengenakan pakaian putih, menyemburkan alkohol — jadi saya berasumsi; Anda harus membuat kostum cadangan juga?

Untuk lagu 'Dholida' kami membuat 6 sari. Pelemparan gulaal adalah menit terakhir. Dia menyukai ide itu, karena itu adalah perayaan Navratri. Dalam waktu semalam kami harus membuat sari. Kemudian malam berikutnya, sari yang lain. 

Alia hanya menari dalam keadaan kesurupan/mabuk, tidak tahu apakah sarinya akan terbuka. Dia telanjang kaki, dengan batu memar dan goresan. Sari itu terlihat sangat rapi di depan kamera, tapi di balik layarnya ada begitu banyak taka/penjepit sehingga sari itu tidak jatuh, sehingga menempel di tubuhnya.

Kami tidak menggunakan peniti pada sari. Bhansali juga menolak mengenakan peniti di sari. Keindahan sari, katanya, adalah ketika Anda menggantungkannya. 

Saya, tim saya, tim Alia hanya berdiri di samping, begitu dia berteriak cut, seluruh geng akan berlari untuk memastikan tidak ada yang jatuh, robek, dll.

6 malam syuting untuk lagu itu, itu gila. Bidikan terakhirnya dalam keadaan trance dilakukan dalam 3 pengambilan kali pengambilan gambar, jadi kami memiliki 3 pakaian. Kami senang itu selesai hanya dengan 3 kali pengambilan gambar. Biasanya SLB lebih dari 40 kali pengambilan.

Jika Anda melihat hasilnya, itu terlihat alami. Dia berlari menuju orang-orang, mendorong mereka, menabrak seorang gadis, mendorong piring. Kami pikir SLB tidak akan menyukai pengambilan itu, tetapi dia menyukainya — ketika Anda berada dalam kondisi mabuk, Anda tidak memahami ruang, Anda akan menampar atau menabrak seseorang. Tim rambut harus terus memastikan rambut Alia akan terbuka sedikit — seharusnya tidak terlihat rapi dan pantas. SLB ingin sanggulnya sedikit terbuka.

Kostum Putih

Bagaimana putih menjadi palet?

Jika Anda melihat film Madhubala dan Meena Kumari tahun 50-an-60an, mereka biasanya memakai banyak pakaian putih. Itu yang ada di pikirannya. Ketika dia memberi tahu saya bahwa dia ingin menonjolkan pakaian putih — untuk menonjol di tengah orang banyak karena dia (Alia) sangat kecil, dan mungil.

Dia benar-benar gila, putih itu tidak pernah satu warna. Ada begitu banyak orang kulit putih di sekitar Anda. Anda tahu dialog antara Afshan dan Gangubai, di mana Gangubai berbicara tentang perbedaan warna putih? Itu adalah percakapan kami. 

Bahwa ada putih di awan, air terjun, garam, mawar putih berbeda dengan putih susu… Percakapan itu berjalan dengan baik, saya tidak pernah mengira percakapan saya dengan SLB menjadi dialog di film.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Kami melihatnya dari sudut pandang tekstil. Tapi dia menghubungkannya dengan alam. Ada begitu banyak variasi tekstur putih — sutra, mulmul, katun. Kami menggunakan segalanya, mengingat periode itu. 90% sari dibuat, dan kami mencetaknya dengan sablon bunga dan bordir, seperti sari Gujarati di 'Dholida' di mana pallu dan sisi yang terlihat lebih banyak dikerjakan.

Sari putih dari 'Meri Jaan' itu saya ambil dari Jodhpur, dari toko yang menjual pakaian vintage. Sari itu sebenarnya dari tahun 40-an, Banarasi dengan tenunan perak. Itu jatuh begitu indah di tubuh. Dia berkata dia akan menggunakannya dalam adegan yang paling penting karena dengan kilau perak itu tampak mewah dan menonjol.

Bagaimana Anda menerjemahkan ide SLB, kemudian membuat berbagai cadangan kostumnya?

Kami menjadi gila. Untuk Afshaan kami membuat beberapa kostum tentunya. Tapi untuk Alia, kami tidak bisa, karena itu adalah bagian yang langka. Dia memiliki banyak aksi dalam lagu itu. Sarinya juga compang-camping, ada dhaga yang keluar, tapi Anda mungkin tidak menyadarinya. Kami mencoba memulihkannya. Kami juga menaruhnya di kepala Alia agar sarinya bisa robek.

Itu benar-benar sari yang ditenun dengan tangan. Jika Anda memegangnya, beratnya berkisar 3,5-4 kg. Bahkan saat dia menendang, lihatlah jatuhnya. Sari itu menyala seperti ghagra. Itu karena tenunnya. Dia menyukainya.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Apakah itu hanya karena bahan yang ada saat itu atau karena nuansa putih yang Anda mainkan?

Di kantor kami memiliki seluruh dinding putih — berbagai warna, buih, busa, awan, dll agar tim tidak terbawa suasana. Tidak ada campuran warna seperti; pink-white, peachy-white. Dia ingin keputihan itu ada di sana. Keindahan karakter hanya muncul pada saat putih itu terlihat.

fc memimpin wawancara alia bhatt untuk gangubai kathiawadi

Bahkan sari yang dia pakai saat mereka melakukan morcha, kami mendapat tenun sari itu. Kapas murni, bahkan pallu memiliki benang di ujungnya. Kami membuatnya dalam seminggu dari penenun di Aurangabad, dengan bunga biru kecil. 

Lalu ada chikan sari yang dikenakannya di adegan pertama yang begitu rapuh. Cetakan itu sebenarnya saya dapatkan dari dupatta di Chandni Chowk. Saya kemudian mendapatkan cetakan chikan yang direplikasi pada tekstil kota doria — putih yang sangat lembut, dengan kotak-kotak kecil. Anda bahkan dapat melihat perutnya, sangat transparan .

Tapi karena warnanya putih, kami sangat berhati-hati dengan semprotan pemutih dan tisu basah sepanjang waktu. Kami bahkan harus memastikan bahwa kursi Alia Bhatt selalu memiliki kain agar tidak ada debu yang menyentuh pakaian itu. 

Bahkan riasan di sekitar leher, pemerah pipi di wajah, dll terasa lebih rumit karena semua garis lehernya juga tinggi. Ada banyak hal kecil yang harus diurus. Bedak sangat berguna. Selalu ada tiga orang yang hanya merawat sari putih Alia Bhatt — satu untuk memberinya jubah segera setelah adegan dipotong, satu untuk melihat tidak ada noda pada sari, lubang atau robekan atau sesuatu, untuk segera melakukan perbaikan.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Cara Bhansali dan sinematografer Sudeep Chatterjee memotret pakaian juga menarik perhatian. Mereka menggunakannya di poster, dan dengan lampu latar kuning yang keras, Anda dapat melihat semua sulaman dengan jelas.

Kualitas pencahayaan Sudip-da juga membantu. Ketika dia duduk di dekat jendela, itu seperti aura seorang dewi yang berjalan ke rumah bordil, putih krem di sekelilingnya. Ketika Bhansali menyukai sesuatu, dia menunjukkannya dengan sangat detail.

Lihatlah, apa pun yang Anda lakukan dengan warna putih, tetap transparan, terutama dengan pencahayaan yang kuat. Anda benar-benar dapat melihat detail rok di poster bahkan saat dia berjalan. Jadi kami harus mengenakan lapisan kain ekstra pada blus. Jika bra terlihat, akan terlihat jelek. Juga, para wanita ini secara teknis tidak pernah mengenakan bra. 70% dari waktu di film, dia tidak memakai bra, jadi kami harus membuatnya nyaman untuknya. 

Itu juga harus terlihat nyaman karena Gangubai bukan tipe orang yang akan menyesuaikan tali pengikatnya. Ada kancing di blus, salah satunya terbuka, dia duduk dengan lungi transparan di rumahnya. Itu feminin namun kuat. Seharusnya tidak menunjukkan usaha. Agar pallu tidak terus jatuh, dia memasukkannya ke dalam blus, seperti banyak nenek yang bahkan hari ini, memakainya dengan cara seperti itu.

Itu sebabnya blus tidak menempel di badan? Mereka longgar.

Itu semua tentang kenyamanan. Itu tidak terlihat seperti blus desainer. Seharusnya tidak pernah terlihat seperti seorang aktris yang cantik dan seperti diva. Wanita ini juga akan duduk di lantai, berbaring di tempat tidur, berjalan-jalan, dia tidak bisa terlihat tidak nyaman. 

Jadi bahan pun harus memiliki kejatuhan dan kenyamanan itu. Tidak ada yang harus memiliki kekakuan. Bahkan dengan blus, Anda tidak dapat menempelkannya di dada, karena Anda harus mengangkat tangan, meletakkannya di pinggang, di belakang punggung, atau hanya duduk, bahkan ketika Anda mengatur suara Anda.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Kostum Huma Qureshi

Ceritakan tentang sari Huma. Itu juga putih.

Kami telah membuat 6 variasi sari itu. Kami awalnya mengira itu harus dalam warna hitam, bukan putih seperti Gangubai. Tapi dalam qawwali, Huma seharusnya menjadi bayangan cermin Gangubai, alter-egonya, mengekspresikan apa yang terjadi di kepalanya. Jadi Bhansali memilih warna putih, untuk mencerminkan hubungan antara Gangu dan lagunya.

Sari itu terlihat menakjubkan, tapi sulamannya sangat berat, tangan Huma memar, lututnya, perutnya karena payet, zari, zardozi yang terbang dan mengenai leher dan pinggang. Penata riasnya duduk mendampingi setiap pemotretan, melihat memar, mencoba menutupinya. Kami merekam lagu itu selama 4 malam. Semua syuting selama 210 hari adalah malam hari.

Dan saputangannya?

Itu dibuat oleh wanita yang merenda, dengan benang sutra sehingga jatuh dengan indah. Dengan SLB kami harus melakukan hal-hal kecil yang membuatnya terlihat menarik untuk dilihat. Ini adalah hal yang sangat Inggris (memiliki saputangan). Orang India mengembangkan kebiasaan itu dari mereka. SLB menyukai elemen tersebut, seperti Bombay yang masih memiliki nuansa kolonial. Saputangan Gangu, di sisi lain, terselip di pinggang sarinya, di samping. Saya tidak tahu seberapa terlihat.

Bagaimana dengan Sheila Maasi dan Vijay Raaz?

Sheila Maasi sangat menyenangkan.

Dia adalah Gulab-ji, dari segi palet, kan?

Betul. Dia harus terlihat seperti iblis, seperti dia akan memakan para wanita. Banyak rani pink, hijau, kuning, dan bersinar. Kami mencoba menunjukkan kecantikannya yang memudar. Dengan SLB, dia berbicara dengan para teknisi hanya dalam bahasa seperti itu — "kecantikan yang memudar". 

Jika dindingnya berwarna merah muda, ia akan mengontraskannya dengan warna hijau. Semua gadis di sekitarnya, muda dan cantik, Vijay Raaz di sisi lain, berada dalam nuansa nada bersahaja, "palet Inggris".

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Tentu saja dengan Vijay Raaz, pria itu masuk ke lokasi syuting tanpa petunjuk bahwa dia akan berperan sebagai wanita trans. Dia mendapatkan pakaian ini, dia seperti, "Oke", dia memakainya tanpa bertanya, mengubah bahasa tubuhnya sesuai dengan itu. 

Kami melakukan fitting ini di lokasi syuting, sementara SLB merekam beberapa adegan intens di lokasi bordil. Kami mendandani Vijay Raaz sebagai Razia bai dan membuatnya berjalan ke lokasi syuting, alih-alih mengirim foto ke SLB, demi hanya untuk melihat reaksinya. SLB bertepuk tangan, mengatakan bahwa dia tidak terlihat seperti Vijay Raaz. 

Masalahnya, kami tidak sengaja bisa jadi seperti itu. Tidak ada rambut palsu. Kami membuat rambutnya lebih mengembang. Kami menambahkan warna emas sebagai benang merah melalui kostum.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Mengapa Anda memberi Vijay Raaz ghararas, dan bukan sari?

Dia adalah seorang politikus dari tahun 50-an, berusaha terlihat anggun seperti seorang ratu, lebih agung, lebih mencolok daripada seorang Gangubai. Jadi itu disengaja. Ghararas sangat penting karena sari lebih umum. 

Kostum Putih Adegan Terakhir

Apakah sari terakhir — putih dengan pinggiran merah — merupakan penghormatan kepada Devdas? Bahkan di adegan terakhir film itu, Aishwarya Rai mengenakan sari yang sama, referensi yang sangat Bengali.

Sari di klimaks itu seharusnya hanya putih, mulmul, tidak ada tekstur. Tetapi ketika kami mulai memotret, semuanya terlihat putih, lautan orang berbaju putih, kertas putih beterbangan. SLB ingin warna merah menonjol. Jadi kami hanya mengambil kapas merah dan menjahitnya di atas sari putih, menyetrikanya agar terlihat seperti bagian dari sari.

Meruntuhkan Kostum All-White Alia Bhatt dari Gangubai Kathiawadi, Film Companion

Anda melakukan ini di lokasi syuting, saat syuting berlangsung?

Dengar, banyak hal yang baru saja dijahit di lokasi syuting. Banyak blus yang dibuat seperti itu. Bagian belakang Dholida selesai di lokasi set. Awalnya, itu adalah "kerah" tetapi karena dia terus berputar, dan itu tidak memberikan getaran Gujju, jadi kami membuatnya sedikit terbuka.

Bhansali menyukai perasaan dewi pada pahlawan wanitanya, dan merah selalu memainkan peran penting. Sari klimaks itu memiliki tampilan yang sangat Durga, ketika dia dibawa keluar untuk prosesi. Semua yang dikatakan dan dilakukan, pada akhirnya, Gangu keluar sebagai dewi. Alia benar-benar menangis dalam adegan itu, sendirian. Dia tidak percaya ini adalah dia. Tidak ada dialog yang dibutuhkan.

Demikian artikel tentang Kupas Tuntas Kostum Gangubai Kathiawadi. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk menambah wawasan pembaca semua. Jika ada hal yang ingin didiskusikan, silahkan tulis di dalam kolom komentar di bawah ini.

Apabila Anda menyukai artikel ini, silahkan klik tombol share yang ada di atas artikel ini. Anda juga bisa membaca artikel , sinopsis film India, atau gosip selebriti terbaru, semua hal tentang film India ada di halaman www.filmindia.my.id ini. Anda juga bisa menyaksikan film India Terbaru Subtitle Bahasa Indonesia disini.

Terima kasih telah berkunjung di halaman ini.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url