Sanjay Leela Bhansali Blak-blakan Soal Alia Bhatt

Sanjay Leela Bhansali Blak-blakan Soal Alia Bhatt


Saat bintang Alia Bhatt Gangubai Kathiawadi terus menunjukkan kekuatannya di box office, sutradara Sanjay Leela Bhansali saat ini sedang menikmati momen kemenangannya. Pada saat banyak orang yang mempertanyakan keputusannya memilih Alia Bhatt untuk peran tersebut, setelah teaser awal dan trailer dirilis, pujian yang diterima sang aktor untuk penampilannya yang luar biasa selalu membuatnya tertawa penuh kemenangan. 

Sanjay Leela Bhansali blak-blakan soal Alia Bhatt. Sutradara film ini bercerita tentang bagaimana dia menemukan aktor Gangubai, beberapa tahun yang lalu. Dikutip dari filmcompanion.com berkut ini wawancara Anupama Chopra dengan Sanjay Leela Bhansali tentang Gangubai Kathiawadi dan Alia Bhatt. 

Anupama Chopra (AC): Alia mengatakan kepada saya bahwa dia bertemu Anda ketika dia berusia 9 tahun saat dia melakukan audisi untuk film Black . Kemudian Anda menawarkan film Insya Allah, tapi kemudian batal. Pada titik apa Anda mulai melihat Alia sebagai Gangubai dan apa yang Anda lakukan untuk memaksimalkan kinerja ini?

Sanjay Leela Bhansali (SLB): Saya melihat orang yang sangat kuat berjalan ke rumah saya ketika dia berusia 9 tahun. Saya sedang duduk di dekat meja makan dan pintu utama saya terbuka, anak ini masuk bersama ibunya. Matanya menatapku. Dia datang untuk mengikuti audisi film Black untuk peran gadis kecil. Saya memberi tahu Amita Sehgal, direktur casting, 'Bukan dia. Saya ingin menyelamatkannya untuk sebuah film. Saya pikir, dia ini adalah pahlawan wanita besar dan bintang besar. Dia memiliki tubuh kecil dan rambut keriting, dan ada sesuatu yang sangat istimewa tentang dia. Dia terus melihat saya dan saya terus menatapnya. Saya merasa ada hubungan karma yang saya miliki dengan gadis ini. Kemudian, kami masuk ke dalam ruang audisi, saya meminta Soni Razdan —ibu Alia Bhatt, untuk duduk dan meminta Alia menari “Dola Re Dola.” 

Saya ingin melihat seberapa besar bakat dalam dirinya, seberapa nyaman dia dengan arus utama. Pada usia itu, Anda tidak akan bisa. Tetapi anak-anak jaman sekarang sudah berpengalaman. 

Dia keluar dengan kostum warna-warna cerah. Kemudian saya mendandaninya dan bertanya kepada Ranbir Kapoor, yang membantu saya di film Black pada saat itu, untuk duduk bersamanya dan mengambil beberapa gambar. 

Saya memintanya untuk meletakkan kepalanya di bahu Ranbir. Tapi dia berkata tidak, karena dia merasa malu. Kemudian saya berbicara dengan Soni ketika tiba-tiba saya melihat kepalanya bersandar ke bahu Ranbir Kapoor. Aku punya foto mereka berdua, yang kukirim padanya saat ulang tahun terakhirnya. Itu adalah foto salinan hitam putih kecil.

Tentang film Insya Allah, itu belum bisa terwujud dan saya merasa bersalah telah banyak menyita waktunya. Dia sangat bersemangat bekerja dengan saya. Jadi, saya berpikir untuk melanjutkan ide Gangubai. Saya telah menulis naskahnya tujuh tahun yang lalu. Saya ingin membuatnya sebelum Ram Leela

Jadi, saya mengeluarkan naskah itu dan kami mulai menulis ulang. Beberapa orang di sekitar meja menatapku dan berkata, "Mengapa Alia?" 

Dan saya bilang ya. 

Mereka mengira Alia tidak akan menerima peran itu, tetapi saya ingin menceritakannya kepada Alia terlebih dahulu. 

Ketika dia datang dan mendengar naskahnya, dia terperangah. Dia berkata, “Apa ini? Saya ingin menjadi pahlawan wanita Anda yang terkenal glamor, megah dan tarian besar. Apa menurutmu aku akan bisa melakukannya?” 

Saya berkata, “Tentu saja Anda bisa. Percayalah padaku dalam hal ini.” 

Dia bilang dia akan kembali ke saya pada hari berikutnya. Tapi saya tidak yakin. Jadi, saya memberi tahu orang-orang di kantor bahwa proyek ini tidak akan terjadi.

Keesokan paginya, dia datang saat kami sedang mencari pilihan lain. Dia berkata, “Saya akan melakukannya persis seperti yang Anda perintahkan. Jika Anda percaya, Maka aku akan mempercayainya.”

Saya terus melihat Gangubai dalam dirinya. Sementara seluruh dunia, semua orang, termasuk orang-orang di kantor saya, merasa bahwa dia bukan Gangubai. Tapi saya tetap yakin begitu, karena di sini ada wajah yang memancarkan begitu banyak kekuatan di matanya. 

Selama lokakarya, saya memintanya untuk pergi ke Kamathipura, memikirkan sikap orang, cara mereka berbicara, cara mereka memandang, cara mereka berdiri dan berjalan. Ada banyak referensi yang diberikan kepadanya untuk melengkapi catatan itu.

~o0o~

AC: Dia bilang Anda ingin dia menonton Pakeezah (1972) dan juga Memoirs Of A Geisha (2005).

SLB: Ada film dokumenter yang sangat bagus berjudul Born Into Borthels (2004). Ada sutradara Prancis yang mengulas Kamathipura. Saya tidak ingin membawanya ke sana. Karena di suatu tempat, baginya, sebagai karakter, ketika dia pergi ke sana dan melihat dunia untuk pertama kalinya, itu harus tercermin di wajahnya. Aku ingin dia menjelajah.

Dia bahkan mulai mengikuti cara saya berbicara kepada orang-orang. Dia mengerti bahwa saya tinggal satu jalur dari Kamathipura, jadi bagi saya, dunia itu adalah sesuatu yang telah saya serap selama 30 tahun.

Saya pikir kami memiliki chemistry yang hebat. Dia mengerti persis apa yang saya inginkan. Ada sedikit ketidaknyamanan yang dia hadapi di hari pertama, pertama kali dia melakukan adegan dialog. Dia tidak mengerti apa yang saya coba dapatkan dalam hal sikap karena itu adalah dunia yang sangat sulit. Ini tentang seorang wanita yang sangat keras dan solid, yang berbicara dengan sikap. Begitulah cara dia mengendalikan daerah itu. Tapi setelah hari pertama itu, kami tidak pernah melihat ke belakang. Kemudian dia mengalir dan merasakan setiap bagiannya.

Awalnya, ketika kami akan membahas adegan, dia akan mengamati nada suara saya, sikap saya, apa yang terjadi pada mata saya. Selain itu, saya akan membuatnya berpartisipasi, menanyakan pendapatnya tentang suatu situasi. Tiba-tiba, dia mulai berkontribusi pada bagaimana dia ingin melakukan sebuah adegan, di mana dia ingin melakukannya. 

Saya tidak bisa memberi tahu Anda bagaimana cara melakukannya; Saya akan memberi Anda beberapa teks, saya akan memberi Anda ide, saya akan berbicara tentang cerita dari masa lalu yang memiliki beberapa relevansi. Itulah hal-hal yang Anda berikan kepada aktor cerdas – aktor hebat – seperti dia. 

Ketika dia mulai menjadi Gangu, hanya ada sedikit pertukaran. Ketika Anda memberi seorang aktor kebebasan untuk berpikir, berkontribusi, menjadi orang itu, karena akhirnya di depan kamera, dialah yang berdiri dan mengucapkan dialog. Penting bahwa dia berkontribusi. Kontribusi itu juga sangat berharga. Saya banyak berimprovisasi, jadi setelah satu titik, dia berhenti menghafal baris dan memainkannya dengan cara saya. Dia tidak pernah mempertanyakannya. 

Jika saya berkata, 'Alia, lompat dari sini ke sana,' dia akan melompat dengan keyakinan yang saya inginkan sebagai aktor. Tidak ada pertanyaan yang ditanyakan. Ini tentang keyakinannya pada sutradara dan keyakinan saya pada aktornya, karena saya tahu kapan dia akan melompat, akan ada sesuatu yang istimewa yang akan dia lakukan untuk itu. 

Setiap kali saya melempar ace ke arahnya, saya akan mendapatkan dua ace yang dilemparkan kembali ke arah saya. Itu adalah pengalaman hebat bekerja selama 150 hari dengan seorang aktor hebat, tanpa beban berlebih menjadi seorang bintang. 

~o0o~

AC: Sanjay, sebenarnya Anda telah melihat bahwa dia bisa menjadi Gangu. Tetapi bahkan ketika teaser pertama itu keluar setahun yang lalu, banyak dari kami berpendapat seperti ini, "Tapi dia terlihat seperti anak kecil." Apakah ini hanya murni hanya nyali, atau Anda tahu dia bisa berada di sana?

SLB: Seluruh idenya adalah tentang seorang gadis berusia 16 tahun yang terjebak dalam bisnis prostitusi, menemukan dunia yang kotor ini dan dia bangkit dan berkata, 'Tidak, saya masih memiliki suara, saya masih memiliki hak saya.' Saya ingin semangat itu terpancar di mata. Gadis ini [Alia Bhatt] memiliki mata yang sangat kuat, ada sejumlah kekuatan vokal yang dia miliki ketika dia meledak. Ada adegan dalam film di mana dia berbicara dengan ibunya dan itu meledak. Lihat itu.

Ketika dia bersiap untuk adegan itu, dia sedang duduk di kursi. Saya menginginkan suasana tertentu. Tiba-tiba, saya melihat beberapa staf saya sedang tertawa atau cekikikan. Saya kira mereka menertawakan saya dan saya pun meledak. Seluruh suasana di lokasi syuting menjadi sunyi. Itu adalah cara saya membuat getaran itu menjangkau dia, merasakan kegelisahan, memanggil ibu, membuat kemarahan itu terisi dan pada nada apa itu harus meledak. Saya tidak pernah memberitahunya [tentang ini], bahkan sampai saat ini.

Sebagai sutradara, saya tidak suka memberikan instruksi langsung kepada orang-orang karena membatasi imajinasi aktor. Aktor seperti dia harus diberi pengarahan tentang cara tertentu di mana dia harus bisa menciptakan apa yang penonton rasakan. Tetapi bagaimana dia melakukannya harus datang dari dirinya sendiri. Saya merasa itu adalah jenis kepercayaan yang saya miliki padanya. Ketika dia meledak di telepon dan beremosi, saya berkata, "Pilihan saya benar."

Butuh banyak waktu bagi orang-orang untuk menyadari hal ini. Ketika mereka melihatnya di layar untuk pertama kalinya, saat itulah mereka menyadari. Saya pun tertawa puas. 

Seperti keyakinan saya pada Alia, "Saya bisa membuat Anda melakukan ini. Adalah tugas sutradara untuk membuat Anda menyadari bahwa, Alia, Anda memiliki banyak potensi. Anda bisa mendunia. Anda memiliki potensi untuk membuat India bangga. Lupakan semua penghinaan itu, Anda telah membuat film yang sangat bagus, ini hasil kerja kerasmu."

Wawancara selengkapnya, bisa disimak dalam video ini:



Demikian artikel tentang Sanjay Leela Bhansali Blak-blakan Soal Alia Bhatt. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk menambah wawasan pembaca semua. Jika ada hal yang ingin didiskusikan, silahkan tulis di dalam kolom komentar di bawah ini.

Apabila Anda menyukai artikel ini, silahkan klik tombol share yang ada di atas artikel ini. Anda juga bisa membaca artikel , sinopsis film India, atau gosip selebriti terbaru, semua hal tentang film India ada di halaman www.filmindia.my.id ini. Anda juga bisa menyaksikan film India Terbaru Subtitle Bahasa Indonesia disini.

Terima kasih telah berkunjung di halaman ini.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url