Urmila Matondkar: Tidak Semua Wanita Harus Menjadi Ibu

Urmila Matondkar: Tidak Semua Wanita Harus Menjadi Ibu

Urmila Matondkar (kelahiran 4 Februari 1974), adalah seorang aktris asal India. Ia adalah penerima dari sejumlah penghargaan, yang meliputi Penghargaan Filmfare dan Penghargaan Nandi. Urmila membangun kariernya dengan berbagai jenis karakter. 

Peran filmnya berkontribusi pada persona layar film India, di mana ia dikenal karena aktingnya, gayanya yang intens dan keterampilan menarinya.

Setelah menguasai hati kita sejak tahun 90-an, kini dia telah menjauh dari sinema arus utama selama hampir dua dekade sekarang. Matondkar kini terlibat dengan beberapa organisasi sosial yang bertujuan kemanusiaan dan vokal tentang masalah yang dihadapi perempuan dan anak-anak. Khususnya setelah pernikahannya dengan Mohsin Akhtar pada 2016.

Pandangan Urmila Matondkar Tentang Wanita

Di abad ke-21 masyarakat kita masih gagal dalam memahami bahwa menjadi ibu adalah sebuah pilihanSalah satu di antara banyak wanita, yang telah mengangkat suara mereka untuk mengubah persepsi masyarakat tentang keibuan adalah aktris Urmila Matondkar.

Urmila-Matondkar-On-Motherhood

Pandangan umum masyarakat kita tentang wanita yang sempurna atau 'lengkap' adalah saat wanita memiliki keluarga dan anak. Namun, berbeda dengan Urmila. Baginya; memiliki anak atau tidak, wanita tetap bisa menjadi sempurna. Wanita berhak memilih untuk menjadi seorang ibu atau tidak.

"Kita harus berhenti menggunakan anak-anak sebagai tolok ukur untuk melabeli kehidupan wanita 'lengkap'.  Wanita tetap lengkap dengan atau tanpa anak. Sungguh menyedihkan bagaimana masyarakat kita telah membutakan diri terhadap semua pencapaian yang telah dibuat wanita, saat mereka memilih untuk tidak memiliki anak," kata Urmila dalam sebuah wawancara yang dilakukan oleh The Times Of India (TOI).

Tentu saja pandangan ini sangat bertentangan dengan pendapat umum sebagian besar wanita di India, bahkan di dunia. Menurut Urmila, wanita dengan gagasan 'childfree' harus dianggap biasa/normal. Sudah saatnya masyarakat menormalkan pilihan untuk bebas anak. 

Lebih lanjut, Urmila menyatakan, "Masyarakat yang terhormat, wanita yang berbeda memiliki prioritas yang berbeda. Jadi, tolong mulai dukung pilihan kami. Menjadi ibu tidak wajib. Itu adalah pilihan yang hanya berhak diambil oleh wanita. Tolong berhenti menghakimi wanita karena menunda menjadi ibu atau bahkan memilih untuk tidak memiliki anak. Seperti halnya menjadi ibu itu normal, maka begitu juga menjadi bebas anak. Keputusan akhir tentang memulai sebuah keluarga adalah masalah pilihan pribadi antara pasangan dan, yang lebih penting, wanita itu, bukan?"

Apakah Urmila Matondkar Tidak Ingin Punya Anak?

Seperti di dalam film-filmnya, dalam hal menjadi ibu, Urmila Matondkar tidak konvensional. Saat berbicara tentang menjadi ibu, dia mengatakan kepada The Times Of India, 

“Ya dan tidak. Jika itu terjadi, maka terjadilah. Saya tidak menantikannya, saya juga tidak menolaknya. Tidak semua wanita harus menjadi seorang ibu. Menjadi ibu harus terjadi untuk alasan yang tepat. Saya suka anak-anak. Tetapi ada begitu banyak anak di luar sana yang membutuhkan cinta dan perhatian kita. Tidak perlu mereka dilahirkan dari Anda, bukan? ”

Jejak Sukses Karir Urmila Matondkar

Kesuksesannya dalam sinema Hindi ditandai dengan drama romantis Rangeela (1995);  setelah itu ia meraih kesuksesan lebih lanjut dengan drama Judaai (1997), film kriminal Satya  (1998),  komedi romantis Khoobsurat (1999),  dan film thriller Jungle (2000). 

Ia juga meraih kesuksesan dalam sinema Telugu dan Tamil dengan peran utama dalam Antham (1992), Gaayam (1993), India (1996) dan Anaganaga Oka Roju (1997). 

Dia mengumpulkan pengakuan kritis untuk menggambarkan berbagai karakter intens dalam beberapa thriller psikologis dan film horor, termasuk pembunuh berantai di Kaun (1999), kekasih obsesif di Pyaar Tune Kya Kiya (2001), seorang wanita kerasukan di Bhoot (2003) dan seorang pembalas yang kejam dalam Ek Hasina Thi (2004). 

Selama tahun-tahun ini, Matondkar berkolaborasi dengan pembuat film independen di sinema rumah seni, termasuk drama Tehzeeb (2003), Pinjar (2003), Maine Gandhi Ko Nahin Mara (2005), Bas Ek Pal (2006) dan film Marathi Ajoba (2014 ).


Demikian artikel tentang Urmila Matondkar: Tidak Semua Wanita Harus Menjadi Ibu. Semoga artikel ini bisa bermanfaat untuk menambah wawasan pembaca semua. Jika ada hal yang ingin didiskusikan, silahkan tulis di dalam kolom komentar di bawah ini.

Apabila Anda menyukai artikel ini, silahkan klik tombol share yang ada di atas artikel ini. Anda juga bisa membaca artikel , sinopsis film India, atau gosip selebriti terbaru, semua hal tentang film India ada di halaman www.filmindia.my.id ini. Anda juga bisa menyaksikan film India Terbaru Subtitle Bahasa Indonesia disini.

Terima kasih telah berkunjung di halaman ini.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url